Kumpulan Film Science-Fiction Bersejarah Yang Pernah Di Buat

Film fiksi ilmiah selalu mendapat tempat tersendiri di hati penonton. Mengedepankan teknologi serta ilmu pengetahuan yang diramu dalam visual yang futuristis membuat film dengan genre science-fiction (sci-fi) tak pernah kehabisan penonton. Walaupun banyak kejadian yang tak masuk di akal tetapi ketika menontonnya kita seolah berpikir itu nyata.

Tak hanya mengenai teknologi yang mungkin ada di masa mendatang, fiksi ilmiah juga sering membahas sebuah fenomena dari sisi ilmu pengetahuan yang akan membuat kita berpikir. Hal inilah yang menjadi daya tarik ketika menonton film science-fiction karena kita akan selalu menemukan pengetahuan baru dari setiap filmnya. Berikut deretan film science-fiction yang dianggap sebagai fiksi ilmiah terbaik sepanjang masa.

Metropolis (1927)

Film fiksi ilmiah pertama yang menginspirasi kelahiran-kelahiran bagi science-fiction yang ada sampai saat ini seperti Star Wars, Star Trek, dan lainnya. Meskipun Metropolis masih menjadi film bisu dan hitam-putih, film ini sarat terkesan memiliki pikiran yang jauh ke depan. Bila kita menontonnya saat ini mungkin nuansa futuristis tidak akan begitu terasa karena kita telah sering menjumpainya sekarang. Namun bayangkan memutar film itu di tahun 1927, betapa menjadi sebuah kemajuan? Bahkan Metropolis mendapatkan skor 99 persen dari situs rating film Rotten Tomatoes (RT). Film yang diproduksi di Jerman ini disutradarai oleh Fritz Lang.

E.T The Extra-Terrestrial (1982)

Tak lengkap rasanya jika membicarakan science-fiction tanpa membahas film satu ini. Film garapan Steven Spielberg tersebut dianggap sebagai legenda genre science-fiction. Di tahun itu, E.T menjadi blockbuster yang menuai banyak pujian dari kritikus film. Ide cerita yang diusung dinilai menarik karena menceritakan hubungan yang terjalin antara manusia dengan alien.

WALL-E (2008)

WALL-E merupakan salah satu film terbaik yang pernah diproduksi Pixar. Film ini menceritakan tentang masa depan bumi dan sebuah robot yang ditugaskan untuk membersihkan bumi dari sampah. Robot ini bernama WALL-E (Waste Allocation Load Lifter-Earth-Class) yang kemudian bertemu dengan robot lain bernama EVE sebagai robot pendeteksi kerusakan di bumi.

Film animasi biasanya penuh dengan warna, namun jika menonton WALL-E hal ini tidak kita jumpai. Film ini lebih didominasi dengan warna cokelat yang membuat kita seolah berada di alam yang nyata. Kisah dua robot ini begitu hangat namun juga begitu menyayat hati yang penuh dengan ironi.

Inception (2010)

Lagi-lagi film besutan Christopher Nolan. Tak ada filmnya yang tak membuat kita terpana. Jenius. Satu kata itu cukup untuk menggambarkan sebuah cerita mengenai sebuah aksi pencurian yang dilakukan Dom (Leonardo DiCaprio) bersama partnernya, Arthur (Joseph Gordon Levitt) lewat perjalanan di alam mimpi. Kemampuannya yang mampu menembus alam bawah sadar membuat Saito (Ken Watanabe) tertarik untuk memberikan tugas yang lebih besar berupa penanaman ide (inception) dalam pemikiran seseorang lewat alam bawah sadarnya.

Disajikan dengan alur flashback, membuatnya begitu menantang dalam setiap kilasan yang ditampilkan. Film ini membuat kita tak mau beranjak dari tempat duduk karena tak ingin melewatkan setiap detail cerita yang ada. Tak heran jika kemudian film ini mendapatkan empat penghargaan sekaligus yakni Best Sound Editing, Best Visual Effect, Best Sound Mixing, dan Best Cinematography.

Share This Post